Tuesday, 23 April 2013

Postcrossing




Keinginan ikut kirim-kiriman kartu pos berawal dari pertemuan perdana dengan teman dari LJ yang ternyata kuliah dan tinggal di Malang, DUNIA MEMANG SEMPIT sebut saja Ayu. Kami diperkenalkan oleh orang di fandom Harry Potter yang tinggal di US dan setelah kenal cukup lama, Ayu ngajak saya main ke rumahnya. Nah, sebenernya tradisi ngirim kartu pos sering aku lihat di LJ, saya saja yang gak pingin ikutan sedekat apapun dengan temen di LJ. Klo tuker-tukeran kartu pos otomatis pengirim harus tau alamat kita kan? Nah itu yang saya takutkan. Toh kirim-kiriman kartu pos hobby jadul, ya kan? Udah ada email, jaman sekarang buat apa kirim surat? Tapi setelah lihat betapa senangnya Ayu nerima kartu posnya (dan tidak terjadi hal yang berbahaya), saya jadi tertarik ikutan postcrossing.

Pertama-tama, apa sih postcrossing?

Postcrossing adalah sebuah proyek yang bertujuan untuk memungkinkan seseorang untuk menerima kartu pos dari penjuru dunia. Kegiatan intinya: kamu ngirim kartu pos ke salah satu user postcrossing, klo udah nyampe dan teregistrasi, kamu akan dikirimi kartu pos dari orang yang dipilih oleh sistem secara random. Simple~! Klo pingin ikutan tinggal klik aja banner postcrossing di sebelah kanan :))

Namun, susahnya ikut proyek ini adalah nyari kartu pos yang bener-bener bagus itu gak gampang. Apalagi saya bukan tipe orang yang suka jalan-jalan. Kalo lihat profile orang yang mau kita kirimi kartu pos itu minta yang aneh-aneh kan kita sendiri bingung. Sementara kartu pos yang dijual di Gramedia juga gak bagus-bagus amat (baca: kadang jelek malah). Mau beli setumpuk di Periplus, mahal. Lihat list fav postcards orang-orang kadang minder juga dengan kartu pos yang sudah saya beli.

Susahnya lagi, orang kantor pos cabang kecamatan saya itu agak rese. Seharusnya banyak jenis/harga kartu pos, tapi petugasnya bilang, "semua kartu pos harganya 5 ribu.". Padahal ya, untuk ngirim ke negara di Asia cuman perangko 2.5k aja udah cukup. Jadi saya ngirim kartu pos dengan perangko 5k, KE BENUA MANA SAJA! PLUS ITU PERANGKO GAK KHAS INDONESIA BANGET.



Ya mungkin di kantor cabang sini aja kali ya, berdasarkan permintaan juga mungkin ya. Jaman seperti ini kayaknya butuh perangko cuman untuk ngelamar pekerjaan aja. Tapi aku gak mau juga ke kantor pos Malang, jauh. Maklum orang pinggiran yang gak bisa nyetir kendaraan sendiri, gak punya ojek pribadi lagi :((

Postcrossing ini kegiatan menyenangkan, gak bisa dibilang murah juga tapi gak mahal-mahal banget. Awalnya saya ikutan karena memang lagi gak ada kerjaan saja (NEET). Juga nunggu kartu pos untuk sampe ke alamat yang dituju itu gak sebentar, contoh saja kartu pos "wayang" saya nyampe ke US sebulan setelah dikirim, Belarus ini yang agak nyebelin, bisa butuh 2 bulan! Padahal ke Jerman dan Belanda saja cuman butuh waktu 1-2 minggu. Dan yang paling parah adalah Russia, saya sudah ngirim 3 kartu pos ke Russia, gak ada yang nyampe...



Tapi lama-lama menyenangkan loh klo udah banyak, tiap minggu bisa selalu dapet kartu pos :) Awalnya sih bisa RAGE sama ksntor posnya, kali aja mereka gak becus dan kartu pos saya gak kekirim, tapi namanya juga su'udzon, kartu pos saya nyampe dan akhirnya ada kartu pos yang nyampe di rumah. Maafkan saya kantor pos Indonesia m(_ _)m

Momen fuwa-fuwa dan yang paling menyenangkan dengan hobby ini adalah:

1. Ketika saya harus menulis kartu pos. Namanya juga saya suka nulis, kadang kartu posnya penuh sama tulisan saya x)
2. Ketika pulang kerja ada kartu pos yang menunggu. Lupakan kejadian kartu pos yang dibuang ibu ke tempat sampah karena ibu gak tau apa itu. Saya cari kartu pos dari teman saya itu ke tempah sampah. Ketemu, saya nangis. Lebay memang, tapi saya memang cengeng.

Saat ini saya sudah menerima 8 kartu pos dan entah sudah mengirim berapa banyak. Fav saya itu kartu pos yang ditulis oleh anak kecil (kartu pos dari Finland) dan ketika pengirim mengerti kesukaan saya dari membaca profile saya di situs postcrossing (kartu pos Coyote dari Arizona karena saya bilang saya suka Mercy Thompson Series).

Karena belakangan ini sibuk (serius), ada 4 kartu pos yang ternyata belum saya kirim dan saya gak nyadar! Bulan ini persedian kartu pos dengan tema sejarah habis sementara ada ajakan untuk swap kartu pos. Alamat saya harus ke Malang Kota~ mau ikut? ;)

4 comments:

  1. sebenernya tiap kamu ngetweet postcrossing, aku pengen ikutan. tapi ya kayak yg kamu takutin itu, alesan aku ragu2nya.

    jadi inget pas filateli. banyak perangko dari belanda yg aku dapet, dapet postcardnya juga. sekarang pengen pen pal deh. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo penpal itu aku yang takut =_=

      Delete
  2. HOLY SHIZZZZZZZZZ
    *brb daftar postcrossing*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anis juga ikutan loh~ go go postcrosiing juga xD

      Delete